Kembar Tyler dan Cameron Winklevoss Kalah Dalam Perang Melawan Facebook

Tuesday, April 12, 2011

Setelah sebelumnya The Facemash Post pernah memposting Kembar Winklevoss Kembali Menggugat Mark Zuckerberg & Facebook, sekarang pertempuran miliarder antar pendiri Facebook Mark Zuckerberg dengan Tyler dan Cameron Winklevoss tersebut akhirnya berakhir dan dimenangkan oleh Mark Zuckerberg dan Facebooknya.

Tyler dan Cameron Winklevoss: "waduh... kita kalah ya..."
Tyler dan Cameron Winklevoss Kalah Dalam Perang Melawan FacebookThe Facemash Post - 9th U.S. Circuit Court of Appeals - Pengadilan Banding Amerika Serikat mengatakan pada hari Senin (11/04/2011) bahwa Tyler dan Cameron Winklevoss – mantan teman sekelas pendiri Facebook Mark Zuckerberg di Harvard University - tidak dapat membatalkan perjanjian mereka atas situs jejaringan sosial, Facebook, yang sebelumnya telah disepakati.

Pengadilan banding memutuskan bahwa si kembar Winklevoss cukup cerdas untuk memahami apa yang telah mereka sepakati ketika mereka menandatangani perjanjian pada tahun 2008, sebuah kesepakatan yang disebut menerima pembayaran tunai sebesar $ 20 juta dan kepemilikan parsial Facebook.

"Pada titik tertentu, litigasi akan berakhir," tulis kepala pengadilan Alex Kozinksi. "Titik itu sekarang telah tercapai," katanya.

Mark Zuckerberg: "Hore aku menang...!!!"
Seorang teman sekelas Mark Zuckerberg yang ketiga, Divya Narendra, juga ambil bagian dalam penyelesaian gugatan si kembar tetapi ia tidak mengejar gugatan kedua yang berusaha untuk membatalkan perjanjian.

Si kembar menuduh Facebook membohongi mereka tentang nilai Facebook saat mereka sepakat untuk menyelesaikan gugatan yang mengklaim Mark Zuckerberg mencuri ide mereka untuk memulai membangun situs jejaring sosial Facebook.

Cameron dan Tyler Winklevoss yang dikenal sebagai Armie Hammer dalam film The Social Network mendramatisir peristiwa-peristiwa seputar pendiri situs jaringan social Facebook.

Kasus tersebut awalnya diajukan pada tahun 2004 ketika saudara kembar itu menyatakan bahwa Zuckerberg melanggar kontrak lisan dengan penggugat untuk membuat ConnectU (awalnya dijuluki Harvard Connection). Si kembar menuduh bahwa Zuckerberg tidak hanya mencuri kode dan ide, tetapi Zuckerberg juga mengelabuhi mereka sehingga situs bernama thefacebook.com milikTuan Zuck muncul pertama.

Gugatan awalnya diselesaikan sebesar $ 65 juta pada tahun 2008 tapi gugatan terbaru menyatakan bahwa Facebook dan Zuckerberg telah melakukan penipuan atas nilai Facebook dan Si kembar meminta penyelesaian lebih dari $ 160 juta karena nilai situs Facebook yang sekarang meningkat.

Facebook mengatakan mereka berdiri di belakang kesepakatan awal, mencatat bahwa si kembar mengakui menghitung sendiri nilai Facebook, berdasarkan siaran pers terpercaya dari beberapa bulan sebelumnya, menurut dokumen yang bocor.

Dalam sebuah pernyataan, Colin Stretch, perwakilan penasihat umum Facebook mengatakan "Kami menghargai pertimbangan teliti Ninth Circuit tentang kasus ini dan sangat senang pengadilan dimenangkan oleh Facebook."

Pengacara untuk si kembar Winklevoss mengatakan mereka akan meninjau kembali keputusan tersebut dan belum memutuskan langkah berikutnya. Si kembar bisa meminta Mahkamah Agung untuk mempertimbangkan kasus ini.

0 komentar: