Kehidupan Setelah Mati Hanya Kisah Dongeng, Klaim Stephen Hawking

Tuesday, May 17, 2011

Stephen Hawking Mengklain Tidak Ada Kehidupan Setelah Mati - The Facemash Post - Fisikawan terkenal Stephen Hawking baru-baru ini menjelaskan keyakinannya bahwa Tuhan itu tidak ada dan oleh karena itu manusia harus berusaha untuk menjalani kehidupan mereka sebaik-baiknya selama hidup di bumi.

Stephen Hawking - kehidupan setelah mati hanya kisah dongeng

Seorang penulis The Guardian, Ian Sample, bertanya kepada Stephen Hawking apakah ia takut mati dalam artikel yang diterbitkan pada 15 Mei 2011, dan ini adalah jawaban Stephen Hawking:

“Saya telah hidup dengan prospek kematian dini selama 49 tahun terakhir. Saya tidak takut mati, tapi saya tidak akan terburu-buru mati. Begitu banyak yang ingin saya lakukan terlebih dahulu. Saya menganggap otak sebagai komputer yang akan berhenti bekerja ketika komponennya gagal. Tidak ada surga atau akhirat untuk komputer yang rusak; surga atau akhirat adalah sebuah kisah dongeng bagi orang-orang yang takut gelap.”

Buku Stephen Hawking tahun 1988 berjudul "A Brief History of Time " terjual 9 juta kopi, dan di dalam buku tersebut Hawking merujuk Tuhan sebagai kekuatan yang sepenuhnya bisa menjelaskan penciptaan alam semesta.

Namun pada tahun 2010, Hawking mengatakan kepada Diane Sawyer dari ABC News bahwa "ilmu pengetahuan akan menang" dalam pertempuran dengan agama.

Ketika Diane Sawyer menanyakan apakah ada cara untuk mendamaikan agama dengan ilmu pengetahuan , Hawking berkata, "Ada perbedaan mendasar antara agama yang didasarkan pada otoritas dengan ilmu pengetahuan yang berdasarkan pengamatan dan alasan. Ilmu pengetahuan akan menang karena ia bekerja."

Buku terbaru Hawking, "The Grand Design," melawan teori Isaac Newton yang menyatakan bahwa tata surya tidak bisa diciptakan tanpa campur tangan Tuhan.

"Karena ada hukum seperti gravitasi, alam semesta bisa dan akan menciptakan dirinya sendiri dari tidak ada. Penciptaan spontan adalah alasan sesuatu ada dari tidak ada, mengapa alam semesta ada, mengapa kita ada… anda tidak perlu memanggil Tuhan untuk mengatur alam semesta berjalan," kata Hawking.

Stephen Hawking didiagnosis menderita penyakit Lou Gehrig degeneratif pada usia 21. Ia kehilangan kemampuan berbicara dan selama beberapa dekade telah berbicara melalui alat bantu synthesizer elektronik. Perangkat tersebut telah memungkinkan dia untuk melanjutkan penelitian dan mencapai posisi teratas di Cambridge atas penelitiannya, yang sebelumnya dipegang oleh Newton. Teorinya yang paling terkenal menjelaskan bagaimana lubang hitam memancarkan radiasi, menurut The Guardian.

Jadi, jika semua orang ditakdirkan mati seperti komputer di akhir hidup mereka, apa yang harus manusia lakukan untuk meminjamkan pengalaman berarti mereka?

"Kita harus mencari nilai terbesar dari tindakan kita," kata Hawking kepada The Guardian.

The Facemash Post - Kehidupan Setelah Mati Hanya Kisah Dongeng, Klaim Stephen Hawking

Stephen Hawking Mengklain Tidak Ada Kehidupan Setelah Mati - The Facemash Post

1 komentar:

Anonymous said...

Hawking orang cacat yang dipertanyakan kecerdasannya seperti apa???Jngn2 isi kepalanya cm oncom!Lol