Bola Lampu Hemat Energi Mengandung Bahan Kimia Penyebab Kanker

Thursday, April 21, 2011

Ketakutan telah menyulut keselamatan menggunakan bola lampu hemat energi setelah sekelompok ilmuwan memperingatkan bahwa bola lampu tersebut mengandung bahan kimia yang menyebabkan kanker.

bahaya Bola lampu hemat energi mengandung bahan kimia penyebab kanker - the facemash post

Bola Lampu Hemat Energi Mengandung Bahan Kimia Penyebab Kanker - The Facemash Post - Laporan para ilmuan menyarankan bahwa lampu hemat energi yang anda gunakan jangan dibiarkan menyala dalam waktu yang lama, terutama di dekat kepala seseorang, karena memancarkan bahan beracun ketika diaktifkan.

Peter Braun, seorang ilmuwan yang melakukan pengujian di Laboratorium Alab Berlin, mengatakan, "zat-zat seperti karsinogenik penting untuk diletakkan sejauh mungkin dari lingkungan manusia."

Para ilmuwan Jerman mengklaim bahwa beberapa bahan kimia dan racun karsinogenik dilepaskan ketika lampu neon kompak yang ramah lingkungan itu diaktifkan, termasuk fenol, naftalena dan stirena.

Andreas Kirchner, Federasi Insinyur Jerman, mengatakan, "kabut listrik berkembang di sekitar lampu. Oleh karena itu sangat ekonomis. Lampu-lampu hemat energi itu seharusnya tidak digunakan di area yang tidak berventilasi dan tentu saja, jangan diletakkan di dekat kepala."

Dr Michelle Bloor, dosen senior Ilmu Lingkungan di Universitas Portsmouth, mengatakan kepada Daily Express: "Penelitian independen lebih lanjut  perlu dilakukan untuk mendukung penelitian yang telah Jerman disajikan."

Departemen Lingkungan Hidup Inggris menegaskan bahwa lampu aman digunakan, meskipun faktanya, mengandung sejumlah kecil merkuri - dibatasi 5mg per lampu -  yang akan menyebar jika gelas lampu hemat energi itu pecah.

Laporan terakhir Abraham Haim, seorang profesor biologi di Universitas Haifa di Israel, menyatakan bahwa lampu hemat energi tersebut dapat menyebabkan kanker payudara pada tingkat yang lebih tinggi jika digunakan larut malam.

Dia mengatakan cahaya biru yang dipancarkan Compact Fluorescent Lamps (CFLs) yang erat menirukan siang hari dapat mengganggu produksi hormon melatonin tubuh dibandingkan bola lampu filamen yang yang memancarkan cahaya kuning.

Migrain Action Association memperingatkan, lampu hemat energi tersebut bisa memicu migrain, dan spesialis perawatan kulit telah mengklaim bahwa cahaya kuat yang dipancarkan lampu bisa memperburuk berbagai masalah kulit yang ada.

The Facemash Post - Bola Lampu Hemat Energi Mengandung Bahan Kimia Penyebab Kanker

0 komentar: